Assalamualaikum
Bismillah



[Lirik Lagu Kata Akhirmu - Ariff Bahran]

harus bagaimanakah lagi
cara untuk aku membuktikan
harus bagaimanakah lagi
cara untuk aku persembahkan

cinta yang kau pinta
menurut telahanmu

tak mungkin ku cuba untuk mensiakan rasa ini
walaupun ku tak pernah merasai
sedikit kasih darimu

harus bagaimanakah lagi
cara untuk aku meruntuhkan
egomu yang sering menggunung
dan menolakku jauh darimu

dimanakah ia
tempatku dihatimu

tak mungkin ku cuba untuk mensiakan rasa ini
walaupun ku tak pernah merasai
sedikit kasih darimu

tak mungkin ku sekalipun akan mengalah
demi cintaku
kucoba tuk menjadi yang terbaik
hanya untuk dirimu sayang

takkan pernah ku mengalah
untuk menjadi yang terbaik

tak mungkin ku cuba untuk mensiakan rasa ini
walaupun ku tak pernah merasai
sedikit kasih darimu

tak mungkin ku sekalipun akan mengalah
demi cintaku
kucoba tuk menjadi yang terbaik
hanya untuk dirimu

andai kau menyedari
besarnya cinta ini
dan ku terus menanti
kata akhir darimu


Performed by : Ariff Bahran
Composer : Rudy Kasmaran & Jimmy Asmara, Sang Hitam
Lyricist : Rudy Kasmaran & Sang Hitam
Producer : Bratt Bob
Publisher : Rusa Marketing Sdn Bhd
Assalamualaikum
Bismillah

Agak lama juga kan tak sharing something di blog. Ini cerita semester lepas punya. Aku hanya berkongsi pengalaman selepas menjalani Program Sehari Bersama Kanak-Kanak di Rumah Kanak-Kanak Beringgis, Papar. Selepas mengikuti program ini aku berfikir tentang perkara yang paling menyedihkan bagi aku sebagai seorang pelajar. 


Apabila kita ada ilmu, tetapi kita tidak dapat mempraktikkan apa yang kita pelajari. Kita hafal pelbagai jenis teori tetapi apabila berhadapan dengan situasi tersebut kita hanya terkedu tanpa dapat memberi sebarang pertolongan.
Belajar psikologi selama hampir 3 tahun ini membuatkan aku bermuhasabah diri. Ya Allah, betapa ilmu yang kita ada ini ibarat ink pen yang dititiskan di lautan yang luas. Terlalu sedikit, dan betapa jahilnya kita dalam pelbagai aspek kehidupan. Itu baru ilmu psikologi, belum termasuk ilmu akidah, akhlak, tajwid, muamalat, sains, matematik dan banyak lagi.

Dan hari ini aku rasa mahu menangis. Andai sahaja aku mampu beri lebih daripada DOA. Sejak aku mengikuti program tersebut di rumah kanak-kanak, akhirnya aku sedar ilmu psikologi yang dipelajari itu tidak cukup sekadar teori sebenarnya. Malahan apabila kita betul-betul memahami, kita akan dapat lebih daripada itu. Sangat banyak walaupun daripada ucapan seorang kanak-kanak.

Teringat aku semester sebelum ini kami belajar tentang "Dysfuctional Family" dalam erti kata lain, "Keluarga Bermasalah". Dan fokus kami adalah kanak-kanak. 
Dysfuctional family is a family that is not function where there's a conflicts, misbehavior in a family members that occurs continually. Mostly the victim are children.
Apa kesan jangka pendek dan jangka panjang kanak-kanak dalam keluarga bermasalah ini? Apabila kita biarkan kanak-kanak tersebut, apabila mereka dah besar, kemungkinan besar untuk mereka mengulangi kesalahan yang sama dilakukan oleh ibu bapa mereka.

Sedih sebenarnya, semasa sesi luahan ada kanak-kanak yang diabaikan oleh ibu bapa mereka, ada yang ibu bapa dah bercerai, ada juga yang menjadi mangsa penderaan fizikal dan seksual. Masya'Allah. 

Bayangkan ujian yang mereka hadapi tidak sama dengan kanak-kanak yang lahir daripada keluarga yang kurang bermasalah. Ada kanak-kanak yang bertekad untuk membalas dendam terhadap keluarga mereka kerana menyebabkan mereka terumbang-ambing begitu. Ada juga yang mahu membuktikan bahawa mereka mampu hidup berdikari tanpa sokongan daripada keluarga sendiri.

Dan paling menyedihkan rumah kanak-kanak tersebut hanya menanggung mereka sehingga 18 tahun sahaja. Dan apabila mereka keluar dari sana mereka terpaksa hidup sendiri. Dan ada yang berat hati terpaksa pulang ke pangkuan ibu bapa yang mempunyai masalah seperti seorang yang kaki pukul, kaki mabuk dan macam-macam jenis lagi.

Aku tak tahu nak kongsi macam mana lagi tentang pengalaman selama 2 hari 1 malam tersebut. Sungguh! Berat mata memandang berat lagi bahu yang memikul. Dan hari ini juga aku lihat satu-persatu keluarga aku. Walaupun ada kala berlaku salah faham dalam keluarga, alhamdulillah aku tahu, masalah yang aku hadapi tidak seperti mereka hadapi.

Hmmm~ Ada banyak perkara dalam hidup ini yang tidak dapat diluahkan dengan kata-kata. Setiap cerita kita tidak sama, setiap memori, pahit manis suka duka kita tak sama. Setiap apa yang berlaku yakinlah Allah tidak akan memberi ujian melebihi batas umatNya. Cuba lihat susah payah kita dahulu yang kita rasa pada masa itu kita tak mampu untuk menghadapinya, tetapi Allah permudahkan segalanya.

SYUKUR..

Ya, sifat syukur itu yang kita susah nak terapkan dalam diri kita. Kita meminta, meminta dan terus meminta, tetapi jarang sekali bersyukur tentang apa yang Allah dah anugerahkan kepada kita. Kita rasa bahawa kita punya masalah yang besar, tetapi sebenarnya ada orang yang punya masalah yang lebih besar daripada kita.

Tidak kiralah betapa besar masalah dalam keluarga. Bersyukurlah, kerana kita masih ada ibu bapa yang sangat prihatin, sayang dan ambil berat terhadap kita. Once Allah tarik nikmat tersebut, kita takkan dapat merasai lagi kasih sayang itu.
Assalamualaikum
Bismillah

Zaman sekarang merupakan zaman moden di mana kanak-kanak awal usia mula didedahkan dengan pelbagai teknologi canggih seperti TAB dan IPad. Keadaan ini menyebabkan kanak-kanak mula ketagihan dan sukar untuk mengawal penggunaan gadget mereka.

photo kredit to : http://www.cikgushare.com 

Namun, di sini aku akan kongsikan 5 Cara Kawal Anak Daripada Ketagihan Gadget. Ibu bapa perlu mengawal pengunaan gadget terhadap anak mereka kerana kanak-kanak awal usia belum mampu untuk mengawal diri sendiri. Sedangkan makan dan minum mereka pun perlu dikawal, inikan pula nak bagi 100% kebebasan menggunakan gadget tanpa sebarang kawalan?

1. Elakkan Daripada Caj 100% Bateri Penuh
Elakkan daripada cas iPad/Tab sehingga penuh. Sekurang-kurangnya tinggalkan 15%-20% sahaja untuk sekali pakai. Hal ini akan dapat hadkan penggunaan gadget anak itu sendiri. Bateri yang penuh akan menyukarkan anak kita untuk melepaskan iPad ataupun Tab. 

2. Jangan Ajar Anak Unlock Password 
Jangan sesekali ajar anak kita untuk unlock password apa-apa sahaja sebarang gadget seperti laptop, smartphone, iPad ataupun Tab. Hal ini demikian kerana kebinasaan otak, pemikiran dan perlakuan anak selalunya bermula dari situ. Apabila kita membiarkan mereka mendapat kebebasan penuh untuk buka kata laluan menunjukkan kita memberi sepenuhnya kuasa untuk anak kita menggunakan gadget tersebut bila-bila masa. 



Apabila anak-anak mula ada kuasa untuk membuka sendiri kata laluan maka secara langsung dia juga ada kuasa untuk tutup atau berhenti main gadget bila-bila masa yang dia mahu. Keadaan ini akan menyukarkan mereka untuk berhenti. Bermula di saat kita memberi kuasa tersebut, anak-anak akan mula tidak mendengar cakap kita apabila kita suruh berhenti. Malah, mereka akan cenderung untuk membuka sendiri kata laluan tanpa pengetahuan ibu bapa. 

Apa sahaja jenis hiburan, pastikan kita yang berkuasa untuk memulakan dan memberhentikannya. Hal ini demikian kerana kita yang lebih berkuasa untuk mengawal pengunaan gadget tersebut, dan bukan sebaliknya.

3. Pastikan Anak Memahami Bahawa Gadget Adalah Kepunyaan Ibu Bapa
Jangan sesekali mengajar anak-anak dengan mengatakan iPad atau Tab tersebut milik anak. Kebanyakkan ibu bapa sendiri yang menggalakkan anak-anak untuk menggunakan gadget dengan mendownload banyak games agar anak-anak dapat bermain apabila dalam keadaan bosan.

Selain itu elakkan daripada bercakap:

"Adik, tolong ambilkan iPad adik tu" atau "Mama nak pinjam iPad adik boleh?" Keadaan ini seolah-olah memberitahu mereka bahawa gadget tersebut kepunyaan mereka. Tegaskan kepada anak-anak bahawa gadget itu kepunyaan ibu bapa. Mereka hanya pinjam. Apabila pinjam, maka anak-anak tersebut akan memahami barang yang dipinjam harus dipulangkan semula bila-bila masa ibu bapa minta.

4. Gunakan iPad & Tab Sebagai Ganjaran Positif
Gunakan gadget sebagai ganjaran apabila anak-anak capai sesuatu. Sebagai contoh, apabila anak-anak dapat menyiapkan kerja sekolah, maka mereka akan diberi peluang untuk bermain gadget selama sejam. Galakkan anak untuk buat lebih banyak benda baik kalau nak dapat peluang untuk berhibur. Tetapi bukan semua pencapaian yang bagus kita kena bagi gadget. Ganjaran positif boleh jadi macam-macam benda yang anak suka. Kalau boleh biarlah "gadget"menjadi pilihan terakhir.

5. Alihkan Perhatian Anak Daripada Gadget
Setiap kali anak minta iPad atau Tab, cuba alih perhatian dia ke arah benda lain atau permainan lain. Ajak main puzzle,conteng-conteng, mewarna, masak-masak art atau kraf. Selagi boleh buat anak lupa gadget, buat. Ini untuk mengurangkan tahap ketagihan anak terhadap penggunaan gadget. Apabila dibuat secara konsisten, lama-kelamaan minat dan hobi anak-anak akan berubah.

Cara-cara ini mungkin akan memakan masa. Oleh itu, ibu bapa harus kental dan jangan berputus asa. Ketagihan gadget jelas memberi lebih banyak impak ang negatif berbanding positif. Sebagai ibu bapa kita harus menunjukkan teladan yang baik kepada anak-anak. 

Kita banyak mengadu anak ketagih gadget tetapi kita sendiri handphone tidak pernah lekang dari tangan. Mengadu anak lewat tidur sebab layan iPad tetapi kita sendiri layan internet sampai terlelap. Kita nak anak jadi seorang yang baik tetapi kita sendiri tidak menunjukkan contoh yang baik. 

Ingat, kanak-kanak lebih banyak meniru perbuatan kita berbanding mendengar apa yang ibu bapa katakan. 

Tidak salah anak-anak bermain gadget, cuma yang merisaukan apabila tiada pengawalan dalam penggunaannya sehingga menyebabkan ketagihan terhadap gadget. Jauhkan gadget secara perlahan-lahan daripada anak-anak bukan secara drastik. InsyaAllah lama-kelamaan mereka akan lupakan gadget mereka. 




Assalamualaikum
Bismillah

Mana-mana kanak-kanak yang mempunyai kesan lebam, luka, lecur atau retakan tanpa penjelasan yang munasabah mungkin sedang mengalami penderaan fizikal terutama apabila terdapat beberapa kecederaan yang berulang.


Terdapat banyak lagi keratan akhbar yang menceritakan tentang penderitaan kanak-kanak yang didera secara fizikal ini. Tindakan berikut adalah satu bentuk penderaan dan sama sekali tidak boleh digunakan sebagai cara untuk mendisiplin kanak-kanak:

• Sebarang pukulan yang menyebabkan kecederaan seperti lebam dan pendarahan

• Memukul bayi atau kanak-kanak petatih yang terlalu kecil untuk memahami apa yang betul dan apa yang salah

• Menendang dan menumbuk

• Menolak seorang kanak-kanak pada sesuatu yang keras atau sehingga dia terjatuh

• Membengkok atau memusingkan tangan atau kaki seorang kanak-kanak

• Meletakkan objek panas, cecair panas atau bahan lain yang menyebabkan lecur contohnya menggosok cili pada kulit, bibir atau mulut

• Memukul kanak-kanak ketika bergaduh dengan orang lain

• Memukul kanak-kanak kerana marah atau kecewa mengenai sesuatu yang tidak ada kena mengena dengannya

• Menghukum kanak-kanak kerana jangkaan yang tidak realistik contohnya memukul kanak-kanak yang berusia dua tahun kerana membuang air kecil dalam seluarnya

• Memukul kanak-kanak ketika bawah pengaruh dadah atau alkohol

• Tidak memberi makanan, minuman atau membuat kanak-kanak berdiri di luar di bawah matahari atau dalam hujan

• Mengunci kanak-kanak dalam ruang yang sempit (seperti dalam penjara)

• Menarik rambut kanak-kanak 

Mungkin ada segelintir ibu bapa yang kurang mengambil berat terhadap perkara ini dan menganggap bahawa tindakan mereka adalah untuk mendidik. Walhal, perbuatan tersebut merupakan satu bentuk penderaan fizikal terhadap kanak-kanak.

Maaf entry kali ini agak simple dan pendek sebab pertama kali menaip kat handphone. Laptop ada masalah sikit. Thanks guys for reading.

Feel free to share jikalau entry ini memberi manfaat kepada orang lain. 😊
Assalamualaikum
Bismillah

Hubungan cinta biasanya bermula dengan ikatan persahabatan. Kita dapat mengenali pasangan dengan lebih baik melalui jalinan persahabatan yang dibina. Namun, apabila kita mula merasa bibit-bibit cinta itu telah hadir terutama sekali apabila kita jatuh cinta dengan kawan sendiri, susah juga sebenarnya mahu menghadapi perasaan tersebut.


Sebelum ini kita mungkin agak selamba ketika bersama dengan si dia, berubah menjadi seorang yang agak pemalu dan kekok. Persoalan yang bermain diminda apabila kita mula jatuh hati dengan kawan sendiri adalah:
  • Kita berfikir adakah perlu menyatakan perasaan yang sebenar ataupun berdiam diri sahaja?
  • Bagaimana kita hendak membawa perhubungan sebagai rakan itu ke tahap yang lebih istimewa?
  • Adakah cinta kita hanya bertepuk sebelah tangan?
  • Apa yang kita patut harapkan dan apa pula yang harus dilakukan?
Apa yang pasti, kita tidak mahu merosakkan perhubungan yang sedia ada. Oleh itu, confirmkan dulu perasaan itu. Salah satu sebab seseorang jatuh cinta dengan kawan sendiri kerana berasa dia juga mempunyai perasaan yang sama. Sebelum kita berfikir begitu, pastikan kita membaca tandanya dengan betul dan berhati-hati.

Tanda Si Dia Jatuh Cinta : 
1. Dia sering cuba untuk menarik perhatian kita.

2. Berasa selesa dan banyak bergurau dengan kita walaupun di hadapan rakan lain.

3. Tidak berminat dengan lelaki/perempuan lain.

4. Banyak bertanya mengenai apa yang kita suka dan tak suka.

5. Menunjukkan rasaa ingin tahu tentang peribadi, minat, impian ataupun latar belakang keluarga

6. Memperkenalkan anda kepada sahabat si dia yang lain.

7. Banyak meluangkan masa dengan anda dan sentiasa punya masa untuk anda walau sibuk macam mana sekalipun

8. Menunjukkan rasa prihatin dan risau tentang diri anda

9. Menunjukkan rasa cemburu apabila anda cuba mendekati perempuan/lelaki lain.


Persediaan sebelum meluahkan perasaan 
Sebelum luahkan perasaan, kita kena pastikan bahawa kita dah betul-betul bersedia untuk menerima apa sahaja jawapan yang bakal diterima. Jika kita meluahkan kepada kawan baik tentang perasaan suka kita padanya dan dia pun merasakan perasaan yang sama, sememangnya berbaloi kita memberitahunya. 

Namun jika dia tidak mempunyai perasaan yang sama, sudah tentu kita akan kecewa dibuatnya malah mendapat malu pula. Siap sediakan diri anda dengan sebarang kemungkinan. Jikalau kita merasakan bahawa dialah perempuan/lelaki pilihan hati, ketepikan ego dan rasa ragu. Yakin dengan diri sendiri.

Selepas kita bersedia dari segi mental, pastikan pula anda tahu apa perlu dikatakan walau apa pun jawapannya. Kuncinya adalah sentiasa bersedia untuk sebarang kemungkinan. Untuk memberitahunya, pastikan kita memilih masa dan tempat bersesuaian yang dia selesa dan mudah faham apa yang kita beritahu.

Semasa Meluahkan Perasaan
1. Cuba berada dalam keadaan yang tenang dan relax.

2. Beritahulah dalam keadaan yang bersahaja dan jangan terlalu serius seperti ia satu pengumuman yang sangat penting.

3. Bersedia maafkan dia jika reaksinya tidak seperti yang kita harapkan.

4. Berilah dia masa untuk berfikir dan jangan kelihatan memaksa.


Reaksi Si Dia 
1. Dia juga suka
Mutual feeling is the best feeling! Perasaan apabila cinta diterima rasa hati seperti melayang-layang di awangan. Hahaha~ Jangan berhenti berusaha dalam perhubungan setakat di situ saja. Buktikan kita bukan main-main dan serius.

Namun, janganlah terlalu serius dan berilah dia sedikit ruang untuk memproses peralihan jalinan ini. Jangan pula bertindak seperti kita tahu semuanya tentang dia kerana sebelum ini adalah kawan baik. Kenalinya dengan lebih mendalam dan bersedialah dengan soalan rakan-rakan lain yang akan bertubi-tubi datang.

2. Dia tidak suka
Ada besar kemungkinan juga yang dia tidak akan sukakan kita seperti kita menyukainya. Jika dia hanya boleh berkawan dengan kita, terimalah dengan tabah dan terbuka. Mungkin si dia hanya selesa berkawan dengan kita dan tidak lebih daripada itu.

Mungkin kita akan berasa janggal setelah meluahkan perasaan terhadap si dia. Tetapi jikalau dia boleh berlagak selamba dan masih menganggap kita sebagai seorang kawan baik jangan pula terus memutuskan ikatan persahabatan yang sedia ada. Mungkin itu petanda bahawa dia bukanlah jodoh kita. 

Move on dan teruskan kehidupan. Ada kalanya mencintai itu tidak semestinya memiliki.

Hastag #tipscinta #tipscaripasangan #carijodoh

Assalamualaikum
Bismillah

Baru-baru ini kita dikejutkan dengan kes kanak-kanak yang bunuh diri akibat dituduh mencuri iPhone milik cikgunya. Dan kes terbaru pula adalah kanak-kanak perempuan berumur 9 tahun (Nur Aina Nabihah Muhammad Abdullah) yang didera oleh ayahnya sehingga meninggal dunia.



Masya'Allah. Aku rasa manusia sekarang semakin hilang rasa keperimanusiaan dalam diri. Tak tahu nak komen apa. Yang lebih menyakitkan apabila seorang ayah yang bergelar askar tergamak mendera anak perempuannya sendiri.

Laporan akhbar mengatakan:

Bedah siasat mendapati kanak-kanak terbabit cedera pada buah pinggang, selain usus terkoyak dan patah tulang rusuk, dipercayai akibat dipukul dengan objek tumpul.

Ada kalanya aku berfikir, "Tiada rasa belas kasihankah terhadap anak sendiri?" 

Allahu. Semoga Allah jauhi kita daripada melalukan perbuatan yang sedemikian. 


Assalamualaikum
Bismillah

Honestly, aku susah juga nak percaya ada pula orang goreng oreo ya? hahaha~ So i decided to try this resepi. Agaknya apalah rasa oreo yang digoreng tue ya? hehe~ Kalau nak tahu apa rasa dia, ikuti Resepi Viral Oreo Goreng ini.


Sedap tau. Rasa macam kek coklat ja. Lembut berkrim~

Bahan-Bahan

1. 15 biji oreo (sejuk beku)
2. 1 cawan tepung gandum
3. 200ml susu cair
4. 2 sudu mentega
5. 1 biji telur
6. 1 sdt baking powder
7. Secubit garam
8. Minyak masak

Cara membuatnya: 

1. Cairkan mentega dan campurkan tepung dan susu cair.
2. Kemudian masukkan telur, baking powder dan secubit garam
3. Blender semua sekali sampai tak berketul
4. Oreo mesti dalam keadaan sejuk (kalau beku lagi best, kalau tak sejuk nanti lembik sikit lepas goreng)
5. Panaskan minyak macam nak goreng pisang.
6. Celupkan oreo dalam adunan tadi
7. Goreng kekuningan.
Siap untuk dihidangkan.

Selamat Mencuba!
Assalamualaikum
Bismillah

Sedar tak begitu cepat masa berlalu. Sekarang dah masuk bulan Februari. Sebenarnya tak ada apa yang menarik sangat Bulan Januari ini. Haha Aku baru ja habis final exam dan cuti pula 3 minggu ja. 12hb Januari 2018 nie pula dah nak masuk semester baru. Last semester in UMS. Hmm~ to be honest aku sebenarnya masih belum bersedia untuk menghabiskan zaman belajar ini. Kenapa tu ya? hahaha~ 


Baiklah, back to topic! Hari ini seperti bulan yang sebelumnya aku akan share Top 5 Entry Pada Bulan Januari 2018. Cuma kali ini ada penambahan Top Commentors blog. 5 entry yang hangat tersebut adalah :






Menurut azam yang ditulis pada awal Bulan Januari 2018, aku ingin mencapai at least 15 entry every month. Hahaha~ Nampaknya azam tersebut tercapai di mana aku telah menulis sebanyak 24 entry untuk Bulan Januari. Fuh! Satu permulaan yang baik dan aku rasa kagum juga sebab banyak pula idea datang tiba-tiba~ Aku berharap agar setiap Bulan aku terus konsisten menulis macam ini. But, no need to push myself so hard! Yang penting apa yang disampaikan itu bermanfaat buat semua pembaca. 

Jumlah pengunjung (pageviews) yang datang pun meningkat iaitu sebanyak 2 376 pada Bulan Januari. Alhamdulillah, sampai juga 2k walaupun tak capai target 5k sebulan hehe~ Unique visitors (UV) pula adalah sebanyak 996 users.


Sebagai penghargaan buat bloggers ataupun pembaca yang rajin komen kat blog ini, aku ucapkan terima kasih banyak kerana sudi memberi pandangan ataupun komen di blog ini. 


Top 5 commentors akan dimasukkan dalam Bloglist selama sebulan. :)