Assalamualaikum
Bismillah

Kepada pembaca setia blog ini, aku mohon maaf kerana tidak dapat berblog buat masa sekarang kerana sebab-sebab tertentu.

Assalamualaikum
Bismillah


Sebenarnya kisah ni dah berlalu beberapa bulan yang lepas. Tetapi aku rasa nak kongsi juga pengalaman pahit manis dengan belajar Bahasa Jepun. Sebelum ini aku pernah berkongsi tentang pengalaman aku terpaksa mengulang Bahasa Jepun Tahap 3 sebanyak dua kali. Aku tidak ingat dari mana nak mulakan cerita. Yang aku tahu, setiap semester aku mesti tersangkut kat Bahasa Jepun Tahap 3. Sampaikan aku rasa nak putus asa sudah untuk ambil subjek ini.

google image

Akhirnya, pada tahun terakhir aku membuat keputusan untuk tidak mengulang Bahasa Jepun Tahap 3 dan fokus kepada subjek yang lain. Keputusan aku ini akan memberi kesan dimana aku terpaksa extend selama 1 semeter untuk mengulang Subjek Jepun sahaja. 

Aku rasa inilah keputusan yang terbaik aku telah lakukan. Aku berserah sahaja. Dalam fikiran aku, semester hadapan aku cuma fokus kepada subjek Jepun sahaja tanpa gangguan daripada subjek lain. It's okay. Biarlah graduate lewat. Yang penting aku mahu dapat keputusan yang terbaik. Tetapi kita hanya merancang sahaja. Allah yang tentukan semuanya. Apa yang dirancang tidak tercapai. Semasa praktikal aku terpaksa ke kelas untuk belajar Bahasa Jepun Tahap 3. 

Serius memang penat. Pagi kerja, petang pula menghadap lecture Jepun 3 jam. Kadang kala sampai 4 jam. Berasap otak masa tu. Walaupun begitu, aku sangat respect dengan pensyarah bahasa jepun aku. Semasa dalam proses semester pendek, aku diajar oleh 6 orang pensyarah Bahasa Jepun. Setiap minggu aku akan diajar oleh pensyarah yang berlainan. Ini adalah satu kelebihan buat aku yang mengulang semester pendek. Aku dapat pengalaman banyak daripada mereka. 

Aku sangat kagum dengan semangat mereka mengajar aku, sentiasa bagi sokongan dan kata-kata semangat. Terharu sebenarnya~ Aku rasa bodohnya semasa belajar bahasa jepun tu hahaha~ Tetapi pensyarah aku tetap sabar dan sentiasa usaha untuk cari kekuatan aku supaya boleh catch up dengan Bahasa Jepun.

Alhamdulillah, Oral dan Presentation dan selesai. Aku sangat berpuas hati. Final exam juga dah habis. Alhamdulillah, 7 Bulan aku hadapi semuanya dengan sabar. Berkat doa ibu bapa Allah permudahkan semuanya. 


Kalau ditanya, mahu belajar lagi Bahasa Jepun?
Of course. I loved too learn more about this language.
Assalamualaikum
Bismillah


Lirik Lagu Kamera Palsu - UPIAK

Aku njaluk ngapurooo
Mbak menowo awakmu
Tak apusi koe kudu sabar
Ngadepi

Kameranya bagus hasil sangat mulus
Itu hanya modus
Abang jatuh cinta karna editannya
Lihat gambar saja

Jerawat bersemi edit sana sini
Abang jatuh hati
Jadi cantik sekali kerna aplikasi
Bukan muka asli

Janjian ketemu ngak sabar lagi
Abang berkhayal melihat bidadari
Eh ternyata pas ketemu abang lari
Bagaikan mimpi buruk kau patah hati

Lari, lari, lari, lari lari

Makanya jatuh cinta mikir dulu
Jangan karna lihat foto langsung mau
Bukan niat hati bermuka palsu
Salah si abang koq gampang kena tipu

Ondeh ondeh ondeh ondeh mandeh

Ulang (1x)



Assalamualaikum
Bismillah

Sejak dah habis praktikal ini, aku banyak habiskan masa di rumah mengemas, tengok anime dan jaga adik saja. So, untuk menghilangkan rasa boring aku selalu tengok Youtube berkenaan DIY. Then, terdetik pula nak ber'DIY hari ini. 

Kali ini aku kongsi macam mana nak menghias tempat letak pensel atau pen. Serius tak sampai 5 minit dah siap. Hanya menggunakan 2 bahan sahaja. 


Bahan-bahan yang diperlukan

Tempat letak pensel (beli di Mr.DIY)
Getah (pelbagai warna)

Cara-cara membuatnya 


1. Ambil 12 biji getah mengikut warna yang disukai 
(Bilangan getah bergantung kepada saiz tempat letak pensel)


2. Dah siap! Inilah rupa selepas sudah susun sehingga habis


3. Boleh hias dengan stiker atau aksesori yang lain.


Yang gelas lagi satu tu aku design di laman Printcious. Boleh baca Cara Design Barang di Printcious. Memandangkan pemegang gelas dah patah, so aku jadikan tempat letak pen hehe~

Selamat mencuba.




Assalamulaikum
Bismillah

Kesalahan kecil dalam proses menemuduga akan menyumbang kepada kegagalan untuk mendapatkan pekerjaan. Dalam pasaran kerja semasa, kita perlu bijak untuk mengambil peluang dalam persaingan kerja, salah satunya adalah ketika menghadiri temuduga. Oleh itu, sebelum berhadapan dengan panel ataupun majikan, periksa 10 tips temuduga yang kerap diabaikan.


1. Buat Kajian
Pertama sekali kesalahan yang selalu diabaikan oleh calon temuduga adalah kurang membuat kajian terhadap syarikat yang bakal kita duduki serta mempelajari selok-beloknya. Kajian yang perlu dilakukan adalah seperti jenis perkhidmatan yang ditawarkan, produk, target pelanggan dan pesaing kerana ia bakal memberikan kefahaman yang lebih mendalam kepada calon sebelum menghadiri mana-mana temuduga. Lebih banyak perkara yang diketahui tentang syarikat, maka lebih besar peluang calon untuk "menjual diri" semasa temuduga.

2. Pemerhatian Teliti
Plih pakaina yang bersesuaian untuk dipakai semasa temuduga. Tunjukkan betapa serius calon hendak berkhidmat di syarikat tersebut kerana penampilan menampilkan keyakinan seseorang calon. Pastikan pakaian yang dipakai diseterika, tidak berkedut mahupun koyak. 



3. Bersiap Sedia
Calon perlu bersiap sedia dengan fail yang mengandungi resume, salinan rujukan dan kertas untuk mencatat nota. Sediakan beberapa soalan untuk ditanyakan pada akhir sesi temuduga. Sertakan senarai semak pada kertas kecil untuk semakan akhir sebelum temuduga berlangsung.

4. Tepati Masa
First impression is really important. Korbankan masa untuk datang lebih awal ke temuduga kerana kita tidak tahu halangan yang mungkin berlaku ketika hendak menghadari temuduga. Misalnya, calon berkemungkinan untuk tersesat semasa mencari lokasi temuduga, ataupun berlaku kemalangan jalan raya yang menyebabkan kesesakan lalu lintas. Oleh itu, ambil inisiatif untuk datang lebih awal dan tepat pada masa. 

5. Tunjukan Minat 
Tampilkan minat untuk mendapatkan posisi yang ditawarkan menerusi segenap aspek. Bersalaman dengan erat dengan temuduga dan tunjukkan “eye contact” untuk menzahirkan keyakinan. Berucaplah dengan nada yang yakin walau pun sebenarnya anda ada sedikit rasa gementar.



Kesimpulannya, penting untuk anda yakin dan tenang dalam sesi temuduga. Satu perkara yang patut ada ialah bersedia dengan sebaik-baiknya yang mungkin mengikut kemampuan anda. 

Untuk dapatkan tips cara jawab soalan yang biasa ditanya dalam temuduga boleh dapatkan Ebook Rahsia Bijak Temuduga


Bagaimana Ebook ini Membantu Anda Hadir Ke Temuduga?