Assalamualaikum
Bismillah

Aku merupakan kakak sulung daripada 8 orang adik-beradik. Sebelum aku menerima tawaran dalam bidang Psikologi Kanak-Kanak & Keluarga, aku menghabiskan masa aku di rumah menjaga adik bongsu aku, Akim. 

Pada tahun 2008, rumah yang aku duduki sekarang pernah hangus dijilat api. Setelah beberapa tahun berlalu, kami bina kembali rumah di tempat yang sama. Ketika kelahiran adik bongsu aku iaitu Akim, rumah kami belum siap sepenuhnya. Malah, kami tidak mempunyai televisyen ketika itu. Hampir 8 tahun kami tidak tengok TV. 


Hiburan kami sekeluarga hanyalah laptop kepunyaan abang sulung aku. Jadi setiap hari kami hanya tengok movie, drama & Running Man di laptop. Download dan simpan dalam external hardisk. 

Kedua ibu bapa aku sangat sibuk dengan kerja dan memberi amanah kepada aku untuk menjaga adik bongsu. Disebabkan tanggungan yang ramai memaksa kedua ibu bapa aku untuk bekerja dan kurang menghabiskan masa dengan adik aku. Aku sebagai seorang kakak, aku faham dengan keadaan ekonomi keluarga ketika itu. 

Salah satu kesilapan besar aku ketika menjaga Akim ialah aku selalu biarkan adik aku tengok kartun sorang-sorang. Habis satu kartun, aku akan pasang kartun yang lain pula. Bayangkan adik aku baru pandai duduk sendiri. Aku buat macam tu supaya aku senang nak buat kerja seperti memasak, cuci piring, mengemas dan sebagainya. 

Asyik nak kerja jadi senang saja kan. Aku anggap benda tu perkara biasa saja. Even parents aku sendiri pun umpan adik aku dengan gajet. 

Bayangkan perkara itu berterusan sehinggalah aku dapat tawaran di Universiti Malaysia Sabah dalam bidang Psikologi. Aku mula belajar banyak benda tentang psikologi kanak-kanak & keluarga. Selepas setahun, aku sering balik ke rumah untuk lihat perkembangan adik aku. Aku cuba praktikkan apa yang aku pelajari dengan situasi sebenar. 

Masa tu aku mula perasan yang adik aku kurang bercakap. Apabila ditanya adik aku kurang memberi respon. Aku juga tidak pernah mendengar Akim memanggil "mama" atau "papa". Akim lebih banyakkan tunjukkan bahasa tubuh. Paling menyedihkan kami terpaksa mengagak sendiri samada dia lapar, mahu minum ke ataupun nak minta sesuatu ke. 

Apabila aku ceritakan kat mama aku yang Akim ada petanda "lambat bercakap", katanya, biasalah budak-budak ada yang cepat belajar ada yang lambat. Walaupun begitu, aku tetap paksa mama aku untuk dapatkan nasihat doktor ke klinik kesihatan. Apabila tiba tarikh temujanji Akim, seperti yang dijangkakan adik aku lambat bercakap dan diminta untuk ke hospital untuk berjumpa dengan pakar untuk dapatkan rawatan. 

Sekarang Akim dah masuk 5 tahun. Walaupun Akim masih lambat bercakap, tetapi banyak perubahan yang dialami dibandingkan sebelum ini. Akim dah pandai bertanya soalan, banyak perkataan yang dipelajari, Akim dah pandai sebut "mama" "papa" dan nama kami adik-beradik. 

Aku bersyukur kerana dapat belajar Psikologi Kanak-Kanak & Keluarga dengan lebih mendalam. Dengan ilmu itu sedikit sebanyak membantu aku untuk melihat dan menilai perkembangan Akim. Sejujurnya rasa bersalah itu masih belum hilang. Setiap manusia melakukan kesilapan, tetapi jangan mengulangi kesilapan yang sama. Kelak kita sndiri akan menyesal. Aku mungkin tidak layak nak bagi nasihat sebab aku belum berkahwin pun. Tetapi tidak salah berkongsi pengalaman kepada ibu bapa yang lain. 


Akan datang aku akan kongsi tips mahu atasi anak lambat bercakap. InsyaAllah.

Assalamualaikum
Bismillah


Tadi petang, tengah skrol facebook ternampak coursemate post yang dia terlepas deadline kat SPA8i. Tiba-tiba aku tergerak hati pula nak semak status permohonan aku. 

Alhamdulillah, dalam banyak-banyak permohonan yang aku memohon Jawatan Pegawai Psikologi Gred S41 berjaya melepasi syarat-syarat yang ditetapkan.

Aku confused sikit. Email dan SMS pun tak ada pula sampai. Apakah yang dimaksudkan dengan "Melepasi syarat-syarat"? 

Then aku teringat yang kawan aku ada dapat SPA8 hari tu. Katanya, aku kena tunggu tarikh untuk "peperiksaan". Selepas itu, barulah dipanggil temuduga. Dengar daripada pengalaman orang lain SPA8 ini banyak tapisan dan agak strict sikit. Ini pertama kali permohonan aku melepasi syarat, hahaha~ 

Yang pernah hadir temuduga atau melepasi syarat SPA8 dipersilakan untuk komen di ruangan di bawah. Sama-sama kita berkongsi. 

Assalamualaikum
Bismillah


Hari esok 
adalah sesuatu yang belum nyata
Belum dapat diraba
Belum terwujud 
Tidak memiliki rasa dan warna
Lalu mengapa menyibukkan diri
Dengan hari yang belum pasti?

Bukankah kita juga tidak tahu
Apakah kita akan bertemu dengannya?
Apakah hari esok kita itu 
wujud kesenangan atau kesedihan?


Assalamualikum
Bismillah

Walaupun tahun nie takda beli Baju Raya, yang penting blog ada baju raya baru hehe~ Aku baru perasan setiap kali Hari Raya aku akan tukar template blog. Sebelum ini baju blog warna purple, tahun nie TEMA WARNA CORAL.


Aku bangga sikit sebab dapat design blog sendiri hehe~

Aku menggunakan template daripada Way2themes dan memilih Suits Blogger Template. Susunan widget sama sahaja cuma aku dah pandai sikit nak edit border sidebar dan hias bentuk tajuk yang dari dulu aku bercita-cita nak buat. Alhamdulillah, berkat ilmu tutorial daripada rakan-rakan blog, maka terhasillah wajah baru ini. 


Ini adalah hasil tangan header aku yang tidak seberapa. Sejak aku letak link kat header ramai yang chat aku kat instagram dan email bertanya soalan. Aku edit menggunakan paint dan photoscape sahaja. Simple dan mudah.


Ini design watermark aku yang berbentuk bulat.



Ini pula design watermark yang aku selalu guna kat gambar dalam blog. Part paling susah masa buat watermark ni, macam mana nak buat dia supaya jadi transparent. SUSAH BANGETT! Alhamdulillah, secara keseluruhan aku sangat berpuas hati. Banyak aku belajar masa editing template ni. 

Apa pendapat korang tentang Wajah Baru Blog Sii Nurul?
Assalamualaikum
Bismillah

Selamat Hari Raya Aidilfitri buat mereka yang bergelar Muslim. Dalam kemeriahan dan kegembiaraan menyambut Hari Raya ada juga mereka yang baru kehilangan dan berduka.


Sepanjang raya ini ramai yang update kat media sosial. Apa yang aku nak kongsi di sini adalah ramai dalam kalangan kawan-kawan sekolah aku yang menyambut Hari Lebaran ini baru masuk Islam (mualaf). 

Ada yang dulu free hair, pakai seksi, dan sangat bersosial, tetapi sekarang ayu, menutup aurat, selalu ikut majlis ilmu dan sebagainya. Alhamdulillah, ALLAH berikan hidayah kepada mereka. 

Kadang aku rasa malu dengan diri sendiri. Bagaimana pengakhiran hidup kita? Adakah pengakhiran hidup kita juga dalam Islam atau sebaliknya?

Kadang kita rasa sudah selesa (comfort zone) dengan keadaan atau amal kita. Tidak apa, banyak dosa macam mana, ALLAH sentiasa ampunkan. Sedangkan kita tidak tahu adakah hari esok masih ada buat kita. 

Tengah sibuk menaip, bila-bila masa ALLAH boleh tarik nyawa. Belum tentu post ini dapat dipublish. Setiap saat dosa pahala sentiasa dihitung. Tetapi kenapa tidak juga sedar? (Aku tengah bercakap dengan diri aku nie).

Aku cuma rasa beruntungnya mereka. 
Mudah-mudahan pengakhiran kita juga adalah pengakhiran yang baik dan diredhai. 

Al-Fatihah buat arwah atuk dan nenek.